Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Info Sehat

Suryanews911.com, Jakarta  -- Massa pendemo yang pro terhadap terdakwa kasus penistaan agama, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menjadikan jalan di depan Gedung Kementan, Jalan RM Harsono sebagai lokasi dangdut.

Seperti dilansir Republika.co.id, pendukung pro Ahok berjoget sambil mendengarkan lagu berlirik 'Telolet'. Sementara, massa pendemo yang kontra Ahok tetap berorasi di atas mobil komando namun orasi mereka hampir tak terdengar lantaran adanya musik dangdut dibunyikan massa pro Ahok tersebut.

Dengan mobil komando dan pengeras suara, massa pro Ahok terus menyalakan musik serta berjoget ria dengan kemeja kotak-kotak khas calon gubernur dan wakil  gubernur Jakarta nomor urut dua.

Massa pro Ahok itu rata -rata terdiri dari wanita. "Sudah pagi di sini dengar musik, sekalian olah raga joget - joget," ujar warga Pasar Rebo, Erna (37) di lokasi.

Sementara itu aparat keamanan tetap melakukan penjagaan dengan ketat terhadap para massa Pro Ahok maupun massa kontra Ahok. Polisi pun memisahkan kedua kubu itu dengan kawat berduri.

Kemudian, salah seorang orator dari massa pro Ahok berorasi dan sempat menyinggung terkait ditetapkannya Imam Besar Front Pembela Islam (FPI), Habib Rizieq sebagai tersangka kasus dugaan penghinaan pancasila oleh Polda Jabar.

"Terima kasih Polda Jabar telah menetapkan tersangka kemarin tentang penghinaan Pancasila," ujar orator yang tal diketahui namanya tersebut.

Sementara, dalam sidang hari ini Ia meminta kepada hakim untuk membebaskan Ahok sebagai tersangka kasus penistaan agama. "Saudaraku hari Bapak Ahok mengikuti sidang kedelapan, kita minta Pak Ahok diputus bebas," ucap sang orator.

Selain membunyikan lagu dangdut, mereka juga membunyikan musik hip-hop dan juga lagu 'poco-poco. Mereka juga tak jarang meneriakkan 'bebaskan Ahok!'


Top