Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Info Sehat



SuryaNews911.PEKANBARU-- Badan Metereologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyebutkan terdeteksi 37 titik panas oleh satelit di daratan Sumatra dengan wilayah penyebaran di lima provinsi. Hal ini dikatakan Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Stasiun Pekanbaru Slamet Riyadi di Pekanbaru, Ahad.

Ia mengatakan bahwa jumlah titik panas tersebut meningkat karena hari sebelumnya atau Sabtu (10/9) cuma terpantau tiga titik.

"Satelit pagi ini mendeteksi 37 titik panas berada di Sumatera, dengan tingkat kepercayaan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) lebih dari 50 persen," ucapnya.

Slamet mengatakan hal itu, setelah melihat wilayah sebaran titik panas di Sumatra berdasarkan rilis Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) dari pantauan sensor modis pada citra satelit milik NASA yakni Aqua dan Terra.

Seperti dilansir dari laman Ant, ke-37 titik panas, rincinya, 25 titik diantaranya terpantau berada di Provinsi Bangka Belitung, diikuti Provinsi Sumatera Selatan enam titik, Provinsi Lampung tiga titik dan Provinsi Bengkulu dua titik. "Untuk provinsi ini (Riau), terdeteksi satu titik panas dengan wilayahnya berada di Kabupaten Kampar. Tapi titik panas itu, belum jadi titik api," terang dia.

"Sampai pagi ini, Provinsi Riau masih dinyatakan nihil dengan level convident di atas 70 persen," kata Slamet.

Sementara itu, Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo pekan ini meminta, agar pemerintah daerah bergerak cepat dalam mengambil keputusan untuk mencegah serta memadamkan kebakaran hutan dan lahan. (nn/klikpositif)


Top