Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Info Sehat

SuryaNews911.BEIJING - Terlihat difoto Seorang jurnalis televisi di Cina yang  mengenakan kacamata hitam dan payung untuk melindungi diri dari matahari saat mewawancarai sumber dipecat.


Jurnalis perempuan yang tidak diketahui namanya tersebut difoto saat mewawancarai narasumber di Kota Xiamen. Dia bertanya mengenai upaya pemulihan kota pascaterjangan Topan Meranti.

Penampilannya sangat kontras dengan relawan yang ia wawancarai. Foto tersebut lantas menjadi viral di dunia maya. Banyak netizen yang menuduhnya tidak profesional. Dilansir dari BBC, Jumat (23/9),

"Salah satu jurnalis kami tidak mematuhi aturan dan melakukan kesalahan saat wawancara. Hal itu merusak citra jurnalis dan menyebabkan dampak negatif pada publik," ujar stasiun TV Xiamen dalam pernyataan.

Pengguna Weibo, Eclairask bertanya apakah stasiun televisi sudah menetapkan aturan jelas jurnalisnya tidak boleh memakai kacamata hitam. "Atau apakah televisi dipaksa memecat jurnalisnya karena tekanan publik dan kemarahan?" ujarnya.

"Jika kalian tahu bagaimana sulitnya menjadi jurnalis, kalian tidak akan fokus pada kasesorisnya," kata pengguna bernama Pan. Pengguna Weibo lain mengatakan masalahnya adalah pada kurangnya sikap jurnalis, dan tidak tahu bagaimana menghormati narasumber yang ia wawancarai.

Yanping Zhang, salah satu orang yang pertama kali mengunggah ulang foto tersebut mengatakan reaksi netizen jauh lebih kasar dari yang ia harapkan. "Saya pikir peringatan internal lisan sudah cukup," katanya.
(bt/rol)


Top