Slider[Style1]

Style2

Style3[OneLeft]

Style3[OneRight]

Style4

Info Sehat

SuryaNews911.LONDON - Perdana Menteri Inggris David Cameron bersiap tinggalkan Downing Street dan melepas jabatannya, Rabu (13/7). Ia akan digantikan Theresa May yang saat ini masih menjabat Menteri Dalam Negeri.

Cameron akan menghadapi Prime Minister's Question terakhirnya di Commons. Kemudian menuju Istana Buckingham untuk menyampaikan pengunduran dirinya pada Ratu.

"Setelah saya pergi, saya harap negara jadi lebih kuat. Sebuah kehormatan untuk melayani negara yang saya cintai ini," kata dia dikutip Daily Telegraph. May dipastikan gantikan posisi Cameron setelah kandidat rival terakhirnya, Andrea Leadsom mengundurkan diri dari pencalonan pada Senin.

Akhir perjalanan Cameron sebagai PM ini dimulai ketika ia mencetuskan referendum Brexit. Ia mengatakan akan mengundurkan diri jika kalah. Hingga akhirnya hasil menunjukkan perbedaan tipis antara tetap tinggal dan keluar dari Uni Eropa.

"Saya datang ke Downing Street untuk menghadapi masalah-masalah kita sebagai sebuah negara dan memimpin rakyat melewati keputusan sulit sehingga kita bisa mencapai hal yang lebih baik," kata Cameron, dilansir BBC.

Setelah melepas jabatan, ia berencana melanjutkan karir politiknya sebagai anggota parlemen untuk Witney di Oxfordshire. Namun sebelumnya ia akan menghadapi PM's Question yang ke 182 dan lanjut ke Istana.

May juga akan mengunjungi Istana Buckingham untuk menerima perintah kerajaan membentuk pemerintah baru. May kemudian akan jadi perdana menteri Inggris perempuan kedua setelah Margaret Thatcher.

May yang mendukung Inggris tetap di Uni Eropa akan segera mengumumkan tim kabinetnya tak lama setelah menjabat. Kemungkinan ia akan memilih seorang menteri untuk memimpin negosiasi Brexit dengan UE.

Sementara Menteri Luar Negeri Philip Hammond diprediksi akan menggantikan posisi George Osborne sebagai kanselir. May juga dikabarkan akan menempatkan sejumlah politisi perempuan di posisi senior.
(bt/rol)


Top